Sejarah Vs Hollywood – Black Hawk Down & Great Raid

Dalam sejarah, militer Amerika Serikat telah membuat banyak operasi penyelamatan pasukan khusus dan operasi penyerangan yang menghasilkan keberhasilan besar atau bencana dengan hilangnya nyawa yang signifikan. Operasi penyelamatan yang paling berjaya dan sukses dalam sejarah militer Amerika Serikat, digambarkan dalam The Great Raid, atau misi yang paling dekat-bencana yang melibatkan jebakan US Army Rangers, yang dilukiskan di Black Hawk Down, keduanya mendapatkan pengakuan yang cukup untuk menjadi produksi besar Hollywood modern. Film-film ini sebenarnya sangat akurat pada persepsi urutan peristiwa, tetapi memiliki perspektif bias sedikit condong ke arah tentara Amerika dan pengaruh budaya kecil meskipun modernitas film. Namun, film-film tersebut mewakili peristiwa dengan cara yang jelas untuk secara tepat menginformasikan kepada publik tentang peristiwa yang mungkin tidak pernah disebutkan.

Di dalam video, Black Hawk Down menggambarkan peristiwa yang sebenarnya dari Pertempuran Mogadishu pada tahun 1993, di mana Pasukan Khusus Angkatan Darat, yang dipimpin oleh Jenderal William Garrison, berusaha untuk menangkap panglima perang Somalia Mohamed Farrah Aidid. Rencananya adalah bahwa Delta Force akan menyerang Hotel Olympic di Mogadishu dan menangkap Aidid dan para penasihat utamanya, dan kemudian para penjaga tentara akan membentuk perimeter sementara pasukan ekstraksi akan bergerak masuk dan memuat tahanan ke Humvee. Namun, pasukan itu menghadapi perlawanan yang sangat tinggi dari warga Somalia setempat, yang menghasilkan pertempuran tujuh belas jam, misi yang seharusnya memakan waktu tiga puluh menit. Korban tinggi di delapan belas tentara tewas dan delapan puluh empat terluka.

Produser video Black Hawk Down melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan fakta-fakta dengan menempatkan sub judul faktual di awal dan akhir film untuk menjelaskan alasan dari kampanye dan hasil dari serangan itu. Setelah banyak analisis kritis, jelas bahwa fakta, peristiwa, dan angka-angka dalam film itu sangat akurat, tetapi tidak sempurna dan memiliki beberapa ketidakakuratan yang perlu ditunjukkan. Karena sedikit pengetahuan atau diskusi secara rinci telah disediakan dari sumber daya minimal, fakta yang tepat termasuk nama-nama tertentu diabaikan. Seperti kebanyakan produksi Hollywood, drama tambahan ditambahkan ke film untuk membantu menarik massa, seperti hubungan pribadi dan kematian yang membawa bencana. Juga dari film itu adalah pandangan yang agak bias atas nama tentara Amerika, yang membuat orang-orang Somalia terlihat seperti teroris barbar yang ganas, hanya menginginkan kematian pada tentara yang mencoba membantu mereka. Meskipun, intervensi itu adalah upaya kemanusiaan untuk membantu mereka dengan kelaparan massal, tetapi konsep itu sedikit didramatisasi dengan mengeksplorasi perasaan dan ekspresi pribadi dari beberapa tentara pada isu krisis Somalia. Video itu juga diambil dari pandangan hanya para prajurit Amerika dan tidak menyajikan kisah-kisah korban sipil. Terlepas dari bagaimana modernnya film ini, film ini masih memiliki pengaruh budaya, sebagian karena video dibuat sekitar delapan tahun kemudian dari pertempuran yang sebenarnya. Jadi pandangan yang dipengaruhi harus diharapkan sejak Somalia secara brutal menyerang Amerika. Ada kontroversi bahwa orang-orang Somalia yang terlibat tentara Amerika mungkin percaya diri untuk menanggapi apa yang mereka pikir sebagai taktik militer Amerika dan internasional yang tidak adil yang digunakan terhadap mereka. Film ini juga menggambarkan penundaan dalam mobilisasi penyelamatan pasukan PBB sebagai bagian dari pasukan tersebut karena tidak diberitahu tentang misi, menandakan mereka bersedia untuk membiarkan tentara AS mati karena kebijakan yang tidak signifikan. Video itu juga berhasil mengenali tentara Malaysia yang terlibat dalam misi penyelamatan dan tentara Malaysia yang tewas dalam upaya penyelamatan. Kesalahan faktual minor lainnya termasuk peran dan posisi Sgt. Eversmann, karakter utama dari film, yang pada kenyataannya kembali ke pangkalan dengan konvoinya pada siang hari dengan para tahanan. Namun, dalam film itu ia tetap dalam pertempuran dan merupakan salah satu tentara yang terperangkap dalam pengepungan malam. Black Hawk Down diakhiri dengan satu kekuatan lagi menuju kembali ke kota untuk mengumpulkan prajurit yang tersisa dan kemudian memberikan fakta yang relevan dari hasil. Ini menyatakan korban di kedua belah pihak, agak menarik diri dari pandangan bias itu. Ini juga menyatakan pandangan ke masa depan yang menyebutkan kematian akhir dari pertolongan Aidid dan Jenderal Garrison terhadap tanggung jawab dan kemudian pensiun. Ini hampir memberikan gagasan kekalahan sebagai pertempuran berakhir, tetapi subtitle menyelamatkannya dari ini dan menyebutkan rincian itu, menghasilkan kemenangan keseluruhan dengan biaya delapan belas kehidupan Amerika.

Dalam film itu, The Great Raid mengilustrasikan peristiwa misi penyelamatan militer paling sukses dalam sejarah Angkatan Darat, serangan Cabanatuan pada tahun 1945. Lebih dari lima ratus tentara Sekutu berada di dalam kamp Cabanatuan, yang terletak di Filipina, di bawah pendudukan Jepang. Orang-orang ini semuanya selamat dari pertempuran Bataan dan Corregidor, yang termasuk Bataan Death March yang mengerikan, dan menyerah Bataan pada tanggal 9 April 1942. Takut akan pembunuhan semua tahanan perang di kamp, ‚Äč‚ÄčLetnan Jenderal Walter Krueger menuntut serangan dan memberi komando kepada Letnan Kolonel Henry A. Mucci, yang akhirnya mengorganisir serangan itu. Para perusuh adalah Batalyon Ranger keenam Angkatan Darat AS yang terdiri dari sekitar 120 orang. Mucci dan pasukannya menyusup ke perkemahan pada malam hari, mengatasi para penjaga, membebaskan para tahanan dan mengembalikan mereka ke garis ramah secepat mungkin. Sementara pasukan Gerilya yang membantu akan mencegah reaksi dari pertemuan Jepang lokal di kota terdekat. Para pria itu pergi pada 28 Januari dan menunggu sampai malam 30 Januari untuk melakukan serangan itu. Itu sangat sukses dan hanya dua polisi yang kehilangan nyawa mereka dan tidak ada POW meninggal. Lebih dari 500 tentara Jepang terbunuh atau terluka selama serangan itu.

The Great Raid mungkin adalah film Hollywood paling akurat, tidak bermerek film dokumenter, di acara ini up-to-date dan film paling akurat yang pernah saya lihat berdasarkan dari peristiwa sejarah. Para produser melakukan pekerjaan luar biasa dalam mengumpulkan dan mempertahankan fakta yang tepat di seluruh video dengan sangat sedikit kesalahan. Semua angka untuk korban, jumlah kendaraan yang hancur, penjaga, dan semua informasi intelijen lainnya hampir sempurna dan dinyatakan dengan jelas oleh karakter atau subjudul di seluruh video. Banyak statistik benar-benar terlihat ditampilkan melalui serangan itu, memberikan kemampuan untuk menjelaskannya. Film ini masih memiliki pengaruh budaya dan bias dilihat terhadap POW. Video itu, yang sudut pandangnya sebagian besar ada pada POW di Cabanatuan, menunjukkan kengerian di kamp dan penganiayaan serta penyiksaan yang dilakukan Jepang terhadap para pria. Contohnya termasuk eksekusi untuk percobaan pelarian dan kelaparan tanpa motif. Ini mengagungkan Amerika dan tujuan mereka dan bahwa Jepang hanya membunuh sejumlah besar tawanan perang seperti selama Bataan Death March. Juga cuplikan gambar di Manila, menggambarkan ketakutan orang-orang Filipina tentang pendudukan Jepang dan kebrutalan mereka terhadap siapa pun yang menentang mereka. Bahkan terlepas dari fakta bahwa Raid di Cabanatuan terjadi pada tahun 1945; pengaruh budaya memainkan peran utama dalam niat untuk bersimpati kepada POW dan ketidakpuasan untuk Jepang. Namun, The Great Raid sangat akurat itu agak besar tetapi hampir tidak terlihat kesalahan. Pernah adalah bahwa pemimpin salah satu dari dua peleton itu salah diberi nama dari kejadian yang sebenarnya. Film ini menamai karakter ini Lt. Riley dari pemimpin Perusahaan F. Pada kenyataannya, pemimpin Perusahaan F adalah Letnan Satu John Murphy. Video itu juga menyatakan bahwa Letnan Riley telah menembakkan tembakan pertama untuk menandakan awal serangan pada 1930 jam (7:30). Itu sebenarnya dipecat oleh Letnan Murphy pada 1945 jam (7:45). Ini mungkin hanya variasi waktu yang kecil, tetapi karena penggerebekan itu tidak berlangsung lama, lima belas menit adalah waktu yang cukup lama. Sekali lagi, ada sedikit drama tambahan pada video, tetapi tidak secerdas itu Black Hawk Down. Namun itu melibatkan hubungan cinta yang samar antara POW peringkat tinggi di kamp dan seorang wanita yang bekerja untuk Underground, yang merupakan organisasi di Manila yang bekerja untuk mengumpulkan obat untuk tawanan perang. Film ini melakukan pekerjaan yang hebat dalam menjelaskan peristiwa yang mengarah ke serangan dengan rekaman yang sebenarnya dengan narator dalam format film dokumenter sebelum dimulainya video dan sub judul untuk menegaskan hasil dari serangan di akhir film.

The Great Raid dan Black Hawk Down adalah dua video yang luar biasa dengan interpretasi yang sangat akurat tentang peristiwa Raid di Cabanatuan Camp pada tahun 1945 dan Pertempuran Mogadishu pada tahun 1993. Untuk menghindari kebosanan, produser secara cerdik menghasilkan film dokumenter dengan drama tambahan untuk menarik semua penonton. Satu-satunya dilema utama adalah analisis bias dari video, yang praktis tak terelakkan dalam video Hollywood hari ini.

Sejarah RollerBlades

Roller blades, sepatu roda atau sepatu inline semua mengacu pada sepatu roda. Sejarah roller blade agak panjang dan berliku. Meskipun orang sering menggunakan istilah roller blade untuk boot dengan roda di bawahnya, mungkin membantu untuk mengetahui bahwa roller blade sebenarnya adalah nama dagang dan bukan boot dengan roda yang biasa Anda nikmati. Rollerblade, Inc. adalah produsen banyak sepatu roda modern.

Jadwal historis dari roller blades

1700-an

Sejarah roller blades atau sepatu roda, dimulai pada awal 1700-an ketika seorang pemain panggung London menggunakan sepatu roda dalam sebuah pertunjukan. Ini adalah penampakan pisau roller pertama. Konsepnya berasal dari Belanda di mana orang Belanda akan memaku kisi kayu untuk memotong kayu dan menempelkannya ke sepatu mereka. Mereka akan menggunakan skeeler mereka untuk meluncur melalui kanal beku.

1760

Joseph Merlin, seorang pembuat instrumen dan penemu di London ingin mengesankan beberapa orang untuk mempromosikan museumnya. Dia menghadiri pesta topeng menggunakan sepatu beroda logam. Namun, untuk membuat pintu masuknya menarik, dia memainkan biolanya saat dia memutar sepatu rodanya. Sayangnya, dia menabrak dinding cermin yang kuat.

1818

Pada tahun ini, grup Ballet Jerman utama yang dikenal sebagai Der maler oder dei Wintervergn atau The Artist atau Winter Pleasures menggunakan sepatu roda di salah satu nomor produksi mereka. Tujuannya sebenarnya untuk melakukan ice skating, namun karena selama waktu ini belum mungkin untuk menghasilkan es di atas panggung, sepatu roda roller adalah alternatif yang lebih baik.

1819

Monsieur Petibledin menerima paten pertama untuk sepatu roda di Prancis. Sepatu rodanya terbuat dari sol kayu yang dipasang di bagian bawah sepatu. Ada dua hingga empat rol yang terbuat dari tembaga, kayu atau gading yang membentuk garis lurus di bawah sol kayu.

1823

Paten lain dikeluarkan untuk Rolito. Rolito adalah sepatu atau boot dengan lima roda berjajar di bagian bawah. Ini adalah desain pertama yang menyerupai sepatu roda kita hari ini, namun, Rolito tidak bisa mengikuti jalan melengkung seperti sepatu hari ini bisa.

1863

Kelahiran sepatu quad memasuki sejarah roller blades atau sepatu roda. Sebuah nama inventaris Amerika, James Plimpton, merancang sepasang sepatu yang bisa digunakan. Sepatunya memiliki dua set roda paralel: satu pasang di bawah tumit dan sepasang lainnya di bawah jari-jari kaki. Desain Plimptons adalah sepasang sepatu skate pertama yang bisa digunakan; ia mampu menavigasi kurva tidak seperti model sebelumnya.

1902

Tujuh ribu orang menghadiri pembukaan arena skating di Chicago Coliseum. Ini memulai serangkaian pembukaan arena skating di Amerika Serikat.

1970-an 1980-an

Era disko memberi skating dorongan lain dalam popularitas di mana banyak film-film Hollywood termasuk roller skating dalam tema mereka. Lebih dari 4.000 disko roller juga terlihat beroperasi di dan di sekitar Amerika Serikat.

1979

Ini menandai lahirnya nama roller blades. Pemain hoki dan saudara Scott dan Brennan Olson mendesain ulang sepatu tua sebagai alat untuk berlatih hoki. Mereka menggunakan material modern dalam meningkatkan desain. Mereka juga mendirikan Rollerblade, Inc. Desain modern sepatu roda membuat desain yang paling berguna dan modern mungkin untuk alat geser ini. Sejak itu, kemudian sepatu roda sudah dikenal orang sebagai roller blades.

Perbaikan dan variasi lainnya dikembangkan ke roller blades tetapi sejarah dimulai dengan pendirian Rollerblade, Inc.

Sejarah Penderitaan

Kembali pada hari-hari awal MMA, sebuah perusahaan pakaian kecil di Signal Hill, California, bangkit untuk menjadi nama besar dalam genre mode hardcore. Dengan mensponsori nama-nama besar di UFC, seperti Georges St. Pierre, Randy Couture, dan Quinton Jackson, serta hitter berat dari arena hardcore lainnya, Oscar De La Hoya, Shane Mosley dan Zab Judah, Penderitaan mampu menunjukkan bahwa untuk meniru Anda MMA atau berhala tinju berat, Anda harus mengenakan pakaian yang sama yang mereka kenakan. Penderitaan menjadi pemimpin dalam bidang mode "Kenakan sikap Anda".

Dimulai pada tahun 2005 oleh Tom Atencio, Todd Beard, Eric Foss, dan Clifton Chason, merek dikandung oleh pejuang untuk pejuang, yang membantu mengarah pada keberhasilan Penderitaan, dan beberapa perusahaan cabang yang akan berkembang melalui model bisnis Penderitaan telah dibuat. Berdosa, garis pakaian penderitaan untuk wanita ditandai dengan ekspresi keagamaan, seperti malaikat atau sayap malaikat, atau citra simbolis lainnya – merpati, membakar hati, mawar, dan tengkorak juga sering ditemukan pada pakaian Sinful. Xtreme Couture, divisi Penderitaan yang dikembangkan oleh Randy Couture dan istrinya Kim Couture pada tahun 2007, membawa pakaian UFC, serta suplemen kebugaran, dan fasilitas pelatihan MMA.

Itu bukan MMA tanpa drama, dan merek Affliction punya bagiannya. Pada akhir 2008, pemilik bersama Todd Beard memilih untuk mengundurkan diri setelah menerima perintah penahanan dari istri Randy Couture. Perintah penahanan menjadi penting setelah Beard melakukan "kampanye teror" melawan Couture karena mereka memintanya untuk memberikan penghitungan keuntungan secara menyeluruh. Di depan Kanada, klub malam di Vancouver dan Victoria, BC, serta klub malam yang terkenal, Cowboy's di Calgary, memutuskan untuk melarang pengunjung mengenakan pakaian Affliction atau Ed Hardy memasuki tempat tersebut, mengklaim bahwa pakaian itu adalah seragam yang terkait dengan geng. Penderitaan merespons dengan mengklaim tidak ada afiliasi dengan geng, dan bahwa pakaian itu hanyalah "merek butik pria kelas atas."

Setelah beberapa tahun mensponsori pejuang UFC, tim Penderitaan memiliki perbedaan pendapat tentang praktik bisnis dengan manajemen UFC. Penderitaan memutuskan untuk menjadi promotor MMA, dan membentuk perusahaan Affliction Entertainment, yang menempatkan mereka sebagai tempat yang menguntungkan di cincin UFC. Setelah dua acara koalisi yang sukses di tahun 2008 dan 2009, Affliction dipukul dengan bola melengkung dengan kurang dari 60 jam sebelum acara berikutnya. Salah satu pejuang di acara utama dikabarkan telah diuji secara positif untuk steroid, dan tidak akan diizinkan untuk bertarung di acara tersebut. Dalam apa yang mungkin merupakan pengalaman yang merendahkan, tim Penderitaan memutuskan untuk mengambil tawaran ruang iklan UFC sebelumnya pada Octagon dan para pejuang UFC, dengan syarat mereka menghentikan semua kampanye untuk mempromosikan operasi.

Presiden UFC Dana White mengatakan dalam sebuah pernyataan "Kami sangat gembira tentang kembalinya Penderitaan ke UFC dan berharap untuk melihat pejuang kami sekali lagi berjalan ke octagon memakai merek Affliction. Penderitaan adalah inovator pencampuran mode dengan olahraga ini, dan kami berharap dapat bekerja sama untuk mempromosikan olahraga. "